Kamis, 27 April 2017

Sinopsis Queen Of Mystery Episode 7 Part 2

PS : All images credit and content copyright : KBS 

Seol Ok berhasil mengarsir dari tulisan, Wan Seung melihat tulisan seperti 52 derajat bahkan bertanya apakah Celcius atau Fahrenheit bahkan melihatnya lagi seperti garis lintang bujur. Seol Ok menegaskan tak mungkin Ho Soon tahu semua itu.
“Dia 'kan memiliki gelar Ph.D.” komentar Wan Seung. Seol Ok menegaskan kalau Ho Soon seorang dokter psikologi jadi hanya belajar.
“Dia tidak bisa menyetir dan tidak memiliki tujuan. Dia tidak tahu apa-apa tentang garis lintang. Dia tidak tahu ada dua kota bernama Gwangju.” Jelas Seol Ok. Wan Seung tak ingin berbasa basi lagi ingin tahu apakah itu tulisan 52 derajat
“Ini bukan 52 derajat. Bacalah yang benar. Ini Pulau Oido.” Kata Seol Ok. Wan Seung tak percaya kalau yang dimaksud adalah Pulau Oido dari Ansan
“Kau bisa memberi tahuku. Jangan mempersulit sesuatu.” Kata Wan Seung, Seol Ok mengejek kalau Wan Seung itu payah sekali padahal sudah jelas memberikanya  jawaban dengan memperlihatkan tulisan didepan wajahnya. 

Wan Seung menjerit karena tidak bisa melihat jalannya dan mengangkat telp yang berdering. Dong Gi akhirnya menelp Wan Seung memberitahu kalau  Jaksa Kim tahu istrinya adalah korban dan langsung menutup telp tanpa penjelasan lagi.  Kwang Tae pikir Wan Seung itu pasti marah, Dong Gi tak peduli dengan berjalan meninggalkanya.
Wan Seung terdiam lalu melihat ponsel Seol Ok yang bergetar dan itu telp dari suaminya, dalam hatinya bergumam kalau Seol Ok tidak boleh mengangkat teleponnya. Akhirnya ia sengaja berteriak dengan suara nyaring kalau sudah lama sekali tak melihat laut.
“Bukan waktunya untuk senang-senang, Ho Soon dalam bahaya sekarang.” Kata Seol Ok
“Aku sedang bahagia sekarang jadi  akan menangkap orang itu. Begitu aku menangkapnya, kau akan berterimakasih padaku.” Kata Wan Seung, Seol Ok mengejek Wan Seung yang sangat percaya diri.
“Aku suka cuaca ini, Cobalah Lihatlah bunga sakura itu. Mereka sangat cantik.” Ucap Wan Seung seperti sengaja mengalihkanya.

Seol Ok akhirnya menatap ke arah luar dan Wan Seung dengan cepat menarik ponsel Seol Ok dan sengaja membuangnya ke kursi belakang. Seol Ok pikir  mayat yang tersembunyi akan ditemukan satu per satu karena cuaca panas. Wan Seung dengan bahagia mengajak Seol Ol mencari ke seluruh samudra. 
Sementara Jaksa Kim binggung dengan istrinya yang tak mau mengangkat telpnya, menurutnya Seol Ok bukan tipe yang tidak mengangkat teleponnya dan Akhir-akhir ini istrinya itu cukup aneh.
Ia mengingat saat keluar dari tempat jaksa dengan Wan Seung membahas tentang Jang Do Jang yaitu orang yang tangkap di pasar. Jaksa Kim pun bertanya-tanya kenapa istrinya berhubungan dengan Detektif Ha. 

Nyonya Park sedang bersusah payah melakukan gerakan yoga, ponselnya berdering dengan nada lembut mengangkat telp dari anak kesayanganya yang sangat sibuk.  Ia pun kaget mengetahui Seol Ok yang tidak mengangkat telepon
“Dia mungkin berada di tempat makan siang.” Ucap Nyonya Park dan akan menelpnya lagi. Lalu ia menelp Seol Ok dan ponselnya kali ini tak bisa dihubungi, akhirnya ia mencari nomor telp Kyung Mi.
Mereka berjalan di sisi pantai, Wan Seung bertanya  Apa ada hal lain selain Pulau Oido dan Bagaimana mereka bisa menemukannya tanpa petunjuk. Seol Ok melihat Hal pertama yang muncul adalah jalan yang mereka telusuri sekarang ketika mencari Pulau Oido.
“Kita harus menemukan jejaknya untuk menemukan keberadaannya.” Kata Seol Ok. Wan Seung heran kenapa Ho Soon itu mengunjungi observatorium  sebelum penculikan.
“Dia tidak akan berjalan-jalan jika dia tahu itu.” Ucap Seol Ok. Wan Seung mengejek adik ipar Seol Ok itu sangat aneh.
“Temukan kunci cinta. Aku yakin dia meletakkannya di suatu tempat.” Kata Seol Ok bisa membayngkan Ho Soon menaruh kunci

Wan Seung heran karena berpikir Ho Soon dalam bahaya dan kenapa memasang sesuatu seperti itu. Seol Ok pikir kalau Ho Soon tidak akan melakukannya jika tahu dalam bahaya.  Ho Soon benar memasang gembok dengan bertuliskan [Ho Soon, Min Woo]
Mereka pun mencari pada tempat orang yang bisa memasang gembok, lalu Wan Seung memberitahu kalau sudah berhasil menemukanya. Seol Ok membaca nama Min Woo dan Wan Seung  menyimpulkan kalau  itu pria di belakang semua ini.
“Kenapa dia datang kemari kalau bukan karena laki-laki?” ucap Seol Ok
“Ini tidak terlihat seperti penculikan. Mereka memasang kunci bersama. Ini bukan penculikan.” Komentar Wan Seung
“Dia mencoba meyakinkannya dan mungkin berpikir ini seperti bulan madu Bagaimana dia bisa mendapatkan gelar doktornya?.” Keluh Seol Ok
“Apa semua ini kasus penculikan?” kata Wan Seung mengangap remeh. 

Mereka pun pergi ke tempat lain di pinggir menara dan Seol Ok melihat kembali gembok putih bertuliskan nama yang sama. Wan Seung mengeluh pasangan itu memasang kunci di mana pun mereka pergi. Seol Ok pikir Ho Soon akan melakukannya kemanapun mereka pergi dan tidak akan membuang kesempatan ini serta pasti sangat senang.
Sepasang pria dan wanita saling berbicang kalau mereka  ingin naik kapal. Seol Ok yang mendengarnya menyuruh wanita itu harus berhati-hati. Wan Seung pikir pasangan itu sedang jatuh cinta.
“Sepasang suami istri menenggelamkan diri dan  terbunuh saat naik kapal. Tidakkah kau tahu tentang pembunuh berantai seorang nelayan?” kata Seol Ok seperti mencurigai semuanya. Pasangan yang mendengar ucapan Seol Ok langsung mengubah tujuan dengan bersepeda.
“Kepalanya yang dipenggal ditemukan di dinding Dan tubuhnya ditemukan di sana.” Kata Seol Ok. Wan Seung pikir Semua orang tahu itu adalah aneh karena polisi menemukan bagian tubuh setiap hari.
“Alangkah baiknya jika kita bisa menguras semua air itu.”kata Seol Ok, pasangan yang ada disamping mereka hanya bisa melonggo diam. 

Ji Won pergi ke rumah melihat nama [Wan Seung dan Hyun Soo] dan masih ada tanaman kaktus di pinggir jendela.  Lalu Sek Jung mengirimkan gambar Wan Seung bersama Seol Ok ada di mercusuar, lalu menelp ingin tahu tepatnya.
Seol Ok turun dari mercusuar merasa kalauKuncinya berada di mercusuar merah dan berarti Ho Soon berjalan di sepanjang ini jadi mengajak agar cepat dan perlu menyusulnya. Wan Seung memegang tangan Seol Ok saat akan terjatuh karena berlari menuruni tangga.
“Astaga, aku menyelamatkan hidupmu jadi Kau harus membantuku.” Ucap Wan Seung
“Apa maksudmu? Aku sendiri yang cepat menahannya.” Kata Seol Ok
“Kau pasti sudah mengalami geger otak jika jatuh.” Kata Wan Seung. Seol Ok yakin kalau Tengkoraknya keras seperti batu. Wan Seung mengejek kalau memang seperti itu.
Seol Ok sadar dengan ponselnya, Wan Seung langsung mengalihkanya kalau mereka harus segera mengejar Ho Soon. Ji Won mengemudikan mobilnya merasa heran dengan Wan Seung yang mencuri mobilnya.

Sementara di pinggir pelabuhan, beberapa anggota band terlihat kebinggungan karena penyanyinya yang tak kunjung datang. Seol Ok mencari di pinggir pantai lalu menjerit melihat Ho Soon dan langsung bersembunyi.
“Dimana? Apa Wanita yang memakai rok pendek itu?” tanya Wan Seung dan melihat kalau Ho Soon Sepertinya tidak diculik. Seol Ok melihat Ho Soon yang akan pergi dengan Min Woo.
“Kau terlalu banyak menonton film. Bagaimanapun, dia pergi melarikan uang, Jadi kita harus menangkapnya.” Kata Wan Seung dan ingin mendekat.
Seol Ok menahanya. Wan Seung pikir Ho Soon tak bisa lari karena  memakai sepatu hak tinggi jadi harus menangkapnya dan Seol Ok itu pelari yang hebat. Seol Ok menahanya merasa mereka bisa kehilangan dia di depan mata. Wan Seung melihat Min Woo yang masuk mobil lebih dulu. Seol Ok berpikir dan menyuruh Wan Seung untuk bernyanyi.

Wan Seung binggung karena mereka  tidak punya waktu untuk itu. Seol Ok yakin Ho Soon akan berhenti dan mendengarkannya danitu Lagu yang dinyanyikan Wan Seung  di mobil dan Ho Soon itusangat tergila-gila dengan lagu itu. Wan Seung mengeluh kalau Lagu itu hampir membuatnya gila.

“Kaulah yang harus menyanyikannya. Dia akan mengenali suaraku. Kau sudah berpakaian  yang pas untuk menyanyi.” Kata Seol Ok mendorong Wan Seung agar bernyanyi. Wan Seung menolak dengan mencoba menahan dari dorongan.
“Aku akan melakukan apapun yang kau minta.” Kata Seol Ok. Wan Seung pun mempertegas kalau Seol Ok mau melakukan apapun yang diminta. Seol Ok mengangguk menyakinkan lalu meminta pemain piano memainkan lagu "Lies, Lies”
Sebelum bernyanyi Wan Seung mengingatkan janji Seol Ok,  dan akhirnya mulai menyanyi. Ho Soon mendengar syair pertama langsung berhenti tak ingin menuruni tangga menuju mobil. Ho Soon terus menyanyi penuh penghayatan. Min Woo sudah membuka pintu mobil dan berusaha untuk mengajak Ho Soon pergi.
Ho Soon yang tergila-gila dengan lagu terus mendengarnya, Seol Ok berusaha berlari menemui Ho Soon tapi tiba-tiba Wan Seung berhenti menyanyi. Ho Soon tak mendengar lirik lagu yang disukainya pun langsung menuruni tangga dan saat itu Seol Ok sudah siap mendekat tapi Ho Soon sudah naik mobil lebih dulu dan pergi dengan Min Woo. 


Sementara Wan Seung mengingat dengan Hyun Do yang tertawa bahagia saat menyanyikan lagu itu. Lalu meninggal didepan matanya dengan tubuh penuh luka dan ia pun berjalan di di bawah guguran bunga sakura.
Di mobil
Seol Ok mengomel Wan Seung yang berhenti pada saat yang penting. Wan Seung mengatakan akan menemukannya tidak peduli apapun. Seol Pikir kalau memang Wan Seung lupa lirik maka seharusnya bersenandung saja. Wan Seung tak memikirkanya, Seol Ok pun merasa dirinya bodoh.
“Hentikan. Aku sudah tidak tahan.” Kata Wan Seung, Seol Ok tetap mengumpat kalau Wan Seung itu idiot.

Wan Seung langsung meminggirkan mobilnya dan menyuruh Seol Ok keluar. Seol Ok tetap diam dan mengunci pintu saat Wan Seung ingin membuka pintu. Wan Seung menyuruh Seol Ok untuk menurunkan kacanya. Seo Ok menurunkan kaca dan memberitahu kalau Tidak ada bus.
“Kenapa kau khawatir? Kau pintar dan cantik. Orang akan memberimu tumpangan.” UcapWan Seung
“Bagaimana jika seorang pembunuh berantai membawaku? Tidakkah kau tahu kasus Kang Ho Shik?” kata Seol Ok
“Kau bawa mobil ini, dan Aku akan menangkap  Ho Shik di jalan nanti. Aku takut bahaya jika tinggal bersamamu.” Ucap Wan Seung kesal.
Seol Ol menarik tangan Wan Seung dan mengaku kalau tidak bisa menyetir. Wan Seung mengejek Seol Ok yanbg tidak bisa menyetir karena seorang istri jaksa dan menyuruh agar menelp sopirnya saja. Dan berteriak marah kalau Seol Ok sekarang sangat membutuhkannya. Seol Ok merasa atak perlu karena akan menelpon taksi.
“Apa Kau gila? Tidakkah kau tahu kasus Ohn Bo Hyun? Sopir taksi berantai. Itu sangat berbahaya... Aku yang salah.” Kata Wan Seung seperti tak ingin Seol Ok sendirian  lalu masuk mobil
“Dan Ahjumma, jangan lupa kau berhutang padaku.” Ucap Wan Seung sambil memasang sabuk pengamanya. Seol Ok mengeluh kalau  Seol Wan Seung itu Sombong sekali.

Ji Won pergi mengemudikan mobilnya merasakan cuaca hangat yang sangat nyaman. Sementara Wan Seung dan Seol Ok kembali berjalan menyusuri jalan di pulau.  Wan Seung mengejek kalau Seol Ok yang  tidak bisa menyetir dan sok pintar bahkan tak tahu kalau tidak bisa naik taksi dari sana.
Seol Ok menatap stir mobil dan mengingat dengan seseorang seperti meninggal diatas stir mobil. Lalu memalingkan wajahnya dan mengatakan dirinya itu adalah istri jaksa. Saat itu ponsel Wan Seung berdering, dan langsung meminta maaf pada Ji Won untuk hari ini.
“Aku menuju ke Pulau Daeja sekarang.” Kata Ji Won, Wan Seung kaget Ji Won tidak di hotel dan mengapa malah datang ke pulau
“Bukankah sudah jelas?” ucap Ji Won, sementara Seol Ok menunjuk mobil yang dinaiki Ho Soon terlihat ada didepanya.
“Asal kau tahu saja, Aku melaporkan mobil itu dicuri.” Ucap Ji Woon
“Aku seorang detektif. Kau tidak bisa begini padaku dan Tidak ada waktu untuk menelpon.” Kata Wan Seung langsung menutup telp karena harus berkonsentrasi menyetir. 
Wan Seung tahu Inilah satu-satunya jalan menuju Pulau Daeja. Jadi akan mendapatkannya sebentar lagi. Seol Ok pun meminta agar Wan Seung lebih cepat lagi. Wan Seung menyuruh Seol Ok diam karena perlu berkonsentrasi saat menyetir.

Didepan jalan ada portal pemeriksaan, Wan Seung langsung meminggirkan mobil dan bergegas keluar dari mobil menyuruh Seol Ok lari, Seol Ok binggung dan tetap diam. Wan Seung akhirnya membuka pintu dan membuka sabuk pengamanan Seol Ok.
“Mobil ini dilaporkan telah dicuri.” Ucap Wan Seung. Seol Ok binggung karena Wan Seung itu polisi dan mencuri mobil
“Aku hanya meminjamnya.” Akui Wan Seung. Seol Ok bertanya Mengapa dilaporkan sebagai pencurian. Wan Seung berkata kalau Pemiliknya sangat rewel. Keduanya masih saling ngotot didalam mobil, akhirnya Wan Seung menarik Seol Ok keluar dari mobil untuk kabur. 


Nyonya Park keluar dari rumah menelp Kyung Mi ingin tahu tentang Seol Ok, sebelum Kyung Mi menjawab Nyonya Park sudah ada didepan matanya, diseberang jalan. Nyonya Park pun bertanya keberadaan Seol Ok. Seol Ok binggung.
Kyung Mi mengingat Seol Okmeminta apabila ibu mertuanya datang, agar mengatakan padanya Ho Soon menelepon. Kyung Mi berkata pada Nyonya Park kalau seharusnya Seol Ok berada disana. Nyonya Park pun akan masuk restoran. 


Keduanya berjalan kaki menghindari polisi. Seol Ok kesal karena mereka  hampir menangkapnya dan bagaimana bisa seorang polisi mencuri mobil bahkan Setelah memamerkan itu semua, mereka kehilangan Ho Soon dan Min Woo, lalu ingin tahu nasib mereka.
“Sudahlah... Hentikan, aku juga lelah.” Kata Wan Seung yang juga frustasi
“Tidak ada waktu, Ho Soon berada dalam bahaya besar... Ahh.. Seharusnya aku tidak mendengarkan idiot ini.” Kata Seol Ok kesal. Wan Seung marah karena dipanggil idiot.
Seol Ok berusaha mendekati mobil-mobil yang diparkir agar bisa memberikan tumpangan sampai ke Seoul. Tapi semua orang menolaknya. Wan Seung mengeluh sedih kalau secara sukarela mau mengalami masalah ini dan Seol Ok seharusnya berterimakasih atas niat baiknya.
Ia berpikir kalau lebih baik pergi saja tapi mengingat kalau butuh kesaksiannya untuk melawan Jang Do Jang dan melihat tempat penyewaan sepeda. Sementar Seol Ok terus berusaha mendapatkan tumpangan. 

Wan Seung memanggil Seol Ok dengan sepeda tandem memberitahu Tidak ada taksi atau bus dan Hanya ada sepeda. Seol Ok mengeluh aklau seharusnya meminjam sesuatu yang bagus. Wan Seung pikir juga tak mau melakukanya dan baru saja menyewa bahkan  hampir tidak bisa menyewa karena mereka.
“Jaraknya sekitar 11,9 km. Haruskah kita berjalan kaki? Kau bisa jalan kalau memang mau” ucap Wan Seung. Seol Ok pun mau tak mau menaikinya. 

Mereka pun mengayuh sepeda bersama, Seol Ok mengeluh kalau sangat bekerja keras dan berpikir hanya ia yang mengayuhnya. Wan Seung yang duduk didepan malah mengeluh kalau seharusnya yang berkata seperti itu dan menyuruh lebih cepat lagi. Seol Ok tak bisa menginjak pedal karena terlalu cepat.
“Inilah sebabnya mengapa banyak pasangan yang putus.” Kata Wan Seung mencoba memberikan aba-aba
“Kau mengayuh dengan kaki bukan mulutmu.” Ejek Seol Ok dan bertanya seberapa jauh lagi mereka.
Wan Seung mengaku tak tahu dan harap bisa menangkapnya. Seol Ok yang tak tahan memilih turun dari sepeda dan berlari di depanya. Wan Seung memperingatakan Seol Ok kalau akan mati jika berlari seperti itu. Akhirnya Seol Ok kembali mengayuh sepeda agar bisa menyusul Ho Soon. 

Beberapa saat kemudian mereka berada di tepi jalan. Seol Ok mencoba menghentikan mobil dan Wan Seung kembali mengomel kalau Seol Ok itu  mengacaukannya maka itu sebabnya rantainya bisa lepas. Seol Ok mengejek kalau Wan Seung itu  datang untuk memamerkan otot-ototnya bahkan tidak sabar dan tidak berperasaan jadi itu sebabnya sepedanya rusak. Wan Seung mengelak
“Mengapa kau mengikutiku dan menghancurkan semuanya? Aku sudah bilang tidak butuh bantuanmu. Seharusnya aku tidak naik sepeda saat kau bertanya tadi.Seharusnya aku tidak mempercayaimu” ucap Seol Ok kesal ingin pergi meninggalkanya.
“Hei... Kembali. Aku tidak bisa memperbaikinya sendiri jadi Pegang sepeda ini.”kata Wan Seung 

Di restoran
Nyonya Park memperlihatkan wajah sedihnya lalu meminta maaf karena menantunya  sangat mengerikan dalam menjaga batasan. Kyung Mi mengingatkan kalau mereka mungkin berteman, tapi ia juga masih bosnya.
“Dia tiba-tiba menghilang dan mengatakan harus pulang ke rumah  untuk memasak makan malam. Dia terlambat datang hanya karena diskon telur.” Kata Kyung Mi
“Aku akan berbicara dengannya saat pulang.” Ucap Nyonya Park
“Hari ini juga. Dia pergi untuk membantu iparnya menulis paper dan dia pergi pada jam makan siang.” Kata Kyung Mi
Nyonya Park binggung kenapa Ho Soon butuh bantuan menulis paper. Kyung Mi mengaku pun tidak tahu lalu mencoba menelp Ho Soon. Kyung Mi panik tapi untungnya ponsel Ho Soon tak aktif dan mengajak minum arak beras. Nyonya Park meminta maaf karena menganggunya lalu setuju untuk minum satu gelas. 

Seol Ok dan Wan Seung akhirnya duduk di mobil bak dengan kardus anggur. Seol Ok mengaku kalau senang bisa menumpang truk. Wan Seung merasa kalau Seol Ok itu membuatnya melakukan banyak hal. Seol Ok mengucapkan terimakasih dan memuji kalau  tidak jelek dalam menyanyi. Wan Seung dengan bangga kalau sudah mengetahuinya.
“Aku pernah ingin menjadi aktor musikal.” Akui Wan Seung mengingat kembali saat memetik gitar dan Hyun Do tersenyum padanya.Seol Ok mengaku itu cerita yang mengejutkan dan ingin tahu alasan jadi polisi
“Rasanya keren saja.” Kata Wan Seung menutupi rasa sedihnya. 


Ji Won bersama polisi melihat mobil Wan Seung yang ditinggalkan, Ji Won melihat ponsel Seol Ok dari suaminya.
Sementara Seol Ok dan Wan Seung sudah sampai di pinggir dermaga, Seol Ok pun berta lalu bertanya dimana lagi mereka bisa menemukannya sekarang. Wan Seung pikir tidak diketahui oleh seorang Detektif dan telah menjadikan hidupnya sebagai hidung anjing selama ini.
“Jika mereka ada di sini, berarti mereka akan naik kapal. Ada banyak pulau diluar sana. Mari kita cari terminal “ kata Wan Seung yakin

Seol Ok terdiam mendengar tentang pulau lalu kembali mengingat saat Profiler Woo berkata tengan kasus pembunuhan kalau keluar tidak tahu apa mereka hidup atau mati.
“Kami kehilangan kontak dengan mereka di Bandara Incheon. Ketiga wanita itu mencintai satu orang pria. Penipu ini dengan ilmu yang sedikit bahkan belum pernah ke Amerika Ketiga penculikan ini...”
Lalu Seol Ok mengaku tahu siapa penculiknya. Wan Seung pun bertanya siapa penculiknya.  Seol Ok yakin pelaku dipanggil No Du Gil.
Seorang pria sedang menyalakan musik dari radio lalu melepaskan jaketnya dan mengalih tanah dari kejauhan, Ho Soon berbaring ditanah seperti sudah tak bernyawa.
Bersambung ke Episode 8

FACEBOOK : Dyah Deedee  TWITTER @dyahdeedee09 
INSTRAGRAM dyahdeedee09  FANPAGE Korean drama addicted



3 komentar:

  1. Lanjut min semangat yaaa...
    DItunggu juga ms perfect lanjutannya..

    BalasHapus