PS; yang udah baca blog / tulisan aku.. Tolong minta follow account IG aku yah dyahdeedee09 & Twitter @dyahdeedee09 jadi biar makin semangat nulisnya. Kamsahamnida.

Selasa, 05 Juni 2018

Di Rumah Sakit Harapan Kita, Aku Menemukan Cinta


Annyonghaseo.. masih update di ruang tunggu ICVCU.... Seperti janji sebelumnya gue akan menceritakan tentang apa yang bisa diceritain selama 3 minggu ada di Rumah sakit.
Di awal bokap masuk ke rumah sakit, gue sangat sangat sangat tegang, karena ga nyangka kalau penyakitnya bakal seperti ini, dan mulai dari situ gue hanya bisa berdoa dan berserah pada Allah Swt, dan Allhamdullilah doa yang gue panjatkan bisa dikabulkan dan juga doa dari orang-orang yang mengenal Bokap pasti membantu. Terimakasih semua... xoxo...  

Sebagai keluarga pasien , gue bertemu banyak orang sesama penjaga pasien ICU or ICVCU yang hanya bisa melihat pasien di jam kunjung, itu pun harus berbagi waktu dengan orang-orang yang menjenguk. Coba bayangkan, biasanya lo bisa liat Ayah kita  makan, tidur, nonton TV, tapi sekarang lo hanya bisa melihat dalam 2 jam, karena semua kesehatanya dipantau terus oleh Dokter & Perawat.
Gue akan cerita banyak keluarga pasien yang akhirnya menjadi teman, entah dari dulu sampe sekarang gue selalu di jadikan teman curhat oleh para “orang tua”, jadilah gue banyak kenal dengan istri-istri pasien dibanding Nyokap gue karena beliau yang ga kuat dengan ruangan AC. Bahkan gue sama satpam dianggap istri dari Bokap, karena lebih sering duduk di Ruang Tunggu.  Hahahaha..... ^_^

Gue akan mulai cerita bertemu siapa saja yang bikin gue berkesan selama ada dirumah sakit...
Pertama --  Gue bertemu dengan “Cici” dari Ciledug yang mengantarkan suaminya operasi bedah.  Beliau tuh menurut gue nyentrik sebagai ibu yang umurnya sama kaya bokap gue, dengan memiliki tatto tapi tetep humble.
Beliau punya anak yang tinggal di Luar negeri jadi sangat taat peraturan, di ruangan tunggu ada peraturan ga boleh makan, tapi pihak rumah sakit bisa memaklumi karena memang waktu yang tak memungkinkan memperbolehkan makan asal harus membuang sampah ditempatnya.

Ibu Wiwik  yang duduk di tengah

Kedua ---
Gue manggil ibu ini, dengan sebutan ibu Jawa, soalnya kalo ngomong medok banget. Gue  kalau ngeliat beliau jadi inget sama tetangga di rumah yang suka ngomong pake bahasa Jawa. Tapi setelah ngobrol beberapa lama ternyata gue salah menduga, beliau tinggal di Bandung. Hihihihi.. 
Awal kenal gue juga lupa, kayanya gara-gara Beliau liat ade gue yang cowo disangka kakak gue. Terus gue bilang kalau adek gue itu “Baru bangun, Tidurnya kaya kebo” dan dia langsung nunjuk anaknya yang punya kelakuan sama,kalo tidur kaya kebo, susah bangun. Hihihihi...
Dari situ mulailah ngobrol, yang kadang-kadang bikin gue melonggo karena suka ga ngerti bahasa jawa. Padahal keturunan gue Jawa bali, tapi tinggal lama di Depok..... Hehehehe... *Mian*
Yang gue inget dari beliau waktu ditanya, Kost dimana dan dia jawab “Aku Larang” Saat itu pun gue cuma bisa melonggo, gue pikir artinya "gue ga boleh tau". Akhirnya gue tanya sama anaknya, yang artinya bahasa jawanya itu “Harga Kostnya itu mahal”. Hahahaha...
Berkesan ketemu sama ibu yang satu ini, kuat bertahan duduk dirumah sakit dan  ga ada gantian jagain suaminya di malem hari, Yang gue inget ada posisi duduk yang bikin beliau nyaman di kursi tunggu, gue yang masih muda ga bisa ngikutin cara duduknya. Hihihi.. 
Yang gue inget dari beliau, "Anggep aja lagi ada diatas kapal, jadi mau ga mau kita harus duduk", untungnya sang suami bisa pulih dan sekarang udah bisa pulang, tinggal ikut kelas belajar jalan dsb. Mungkin nanti kalau maen ke Bandung bisa ketemu lagi sama si ibu yang punya logat Semarang ini.. ^_^ 


Ketiga --- Ibu Jambi, terbiasa dengan bahasa Indonesia dengan logak Jakarta, ketika ketemu sama orang yang logat Sumatra jadi agak binggung ngebedainya.. Hehehehe...
Lucu waktu pertama kali kenal, dia heran liat sandal jepit gue yang beda warna satu, terus gue bilang kalau itu warna dari sananya, yang sebelah kanan coklat yang sebelah kiri kuning. Akhirnya dia bilang kalau sandal gue itu Sandal Zaman Now dengan logat Jambinya... Hihihihi... 
Cerita suami dari ibu ini yang bikin gue ga tega ngedengernya, suaminya sempet ada di ICU Jambi selama 15 hari dan akhirnya diterbangkan ke Jakarta dengan pesawat karena butuh perawataan di Rumah Sakit Besar dan Lengkap. 
Yang bikin gue ga bisa denger cerita, waktu di pesawat suaminya terkena serangan jantung beberapa kali.. Yaa Allah... Gue jadi inget sama bokap, tapi untungnya si suami  yang udah bisa masuk ruangan rawat dan gue sempet mengantar ke ruangan Intermedit dulu sebelum pindah ke ruang rawat.
Beliau juga termasuk istri yang kuat juga, karena malam hari menjaga di ruang tunggu, sementara gue ga kuat sama AC rumah sakit, milih untuk jaga siang karena AC malem itu  bikin menggigil dari ujung kaki sampe ubun-ubun padahal udah pake kaos kaki sama selimut. Hihihii... Beliau juga cuma bergantian dengan anak mantunya yang cowo. TOP deh ah si ibu yang satu ini...

Keempat --- Ini namanya ibu Medan,  Gue lucu kalau denger-denger logat bahasa Indonesia Sumatra yang emang jarang banget ada di Jakarta.  Beliau datang ke Jakarta bareng dua anaknya, gue jadi dekat sama anaknya yang baik hati dan tidak sombong.
Dari si anak gue kembali belajar bahasa Medan yang bikin gue melonggo. Dia Cerita Waktu naek Lift, Lift disana sudah layar sentuh jadi ga perlu di teken dengan sekuat tenaga, tapi masih ada ada orang yang teken tombol sampe akhirnya tombol liftnya jebol, terus orang Medan itu bilang “Orang itu akhirnya Kontak ‘kak” Dan saat itu gue Cuma bila melonggo.."Apa maksudnya?". Hahaha...
Apa itu artinya “Kontak” ??? Jadi maksudnya itu jari itu orang akhirnya kesentrum dalam bahasa Indonesia. Hihihihihi... Waktu gue maen ke Kost-nya, dia bilang kamarnya "Beserak" gue pun kembali melonggo... Ternyata maksudnya "Kamarnya berantakan" hahaha... Ada cerita lucu dari anak Ibu Medan ini, petualangan jalan2- ke gedung rawat ini pertama kali buat gw juga berkesan, mungkin nanti gue ceritain yah di post selanjutnya. ^_^ 


Ada juga orang Kalimantan Barat dateng ke Indonesia, Nemenin suaminya ke Jakarta untuk operasi, sempet ngobrol dan gue Shock ketika tahu jarak dari Bandara ke rumahnya Setengah hari a.k.a 12 jam. Disaat itu gue bersyukur karena jarak Depok bandara 3 jam-4 jam kalo emang macet... Tubuhnya keliatan kecil dan mungkin, tapi udah punya anak tiga, makanya suka gue goda "kecil-kecil udah punya anak" Hehehehe... 

Nah disini gue menemukan banyak cinta dari orang-orang yang rela duduk dibangku berjam-jam, takut nanti tiba-tiba ada panggilan dari Satpam untuk keluarga pasien. Kalau bukan karena Cinta mereka semua akan pergi meninggalkan pasien, gue pun rela melepaskan semua tawaran perkerjaan yang datang saat bokap gue masuk ICVCU sampe sekarang.
Jadi buat temen-teman yang orang tuanya sehat walafiat ada di dekat kalian,  puas-puasin deh menghabiskan waktu bersama, karena kalau udah masuk ICVCU dalam jangka waktu yang lama akan berasa banget waktunya terbatas ketemu orang tua sendiri. T_T
Yang baca Blog aku, Nulis Komentar, Message via Social Media apapun memberikan dukungan, Aku hanya meminta Doa kalian agar Papa aku bisa kembali sehat seperti dulu  dan bisa lebaran bersama dengan keluarga dan bisa terus sehat untuk liat Cucu dan cicitnya nanti. Thank You semua yang pengertian, karena gue belum bisa melanjutkan sinopsis drama Suit.


PS : Di tulis tanggal 24 Mei 2018, 4 hari sebelum Papa ga ada.. T_T... Mohon Doanya untuk Papa aku yang sudah berada di alam yang berbeda... Hiks...
FACEBOOK : Dyah Deedee  TWITTER @dyahdeedee09 

1 komentar:

  1. Turut berduka cita....
    Semoga amal ibadah beliau diterima dan diberi tempat terbaik di sisiNya, amin...
    Semoga keluarga yg ditinggal diberi ketabahan & keikhlasan...
    Amin...

    BalasHapus