Jumat, 23 Oktober 2015

Sinopsis She Was Pretty Episode 10 Part 2

Hye Rin sudah membaca menu yang ada direstoran mengingat ucapan Sung Joo yang akan menraktirnya kapan saja, karena hari ini hari terakhir ujian tengah semester jadi bisa pulang cepat. Sung Joon tersenyum mengangguk, pelayanan datang menanyakan apakah mereka sudah mau memesan sekarang
“Oh, boleh aku pesan sendiri ?” tanya Hye Rin, Sung Joon dengan senyum bahagia mempersilahkan Hye Rin pesan yang dinginginkanya.
“Aku mau Caesar salad dengan balsamic dressing dan  Steaknya, aku minta T-bone tapi aku mau sisi tenderloin yang besar. Dagingnya setengah matang.” kta Hye Rin lalu bertanya apakah Sung Joon ingin minum wine, Sung Joon mengeleng akhirnya Hye Ri memesan lime mojito.

Hye Rin mulai memotong steaknya, Sung Joon menatap Hye Rin berkomentar ia sangat mirip dengan kakaknya saat kecil, merasa tak percaya memang benar-benar mirip dengan Hye Jin yang dikenalnya saat masih kecil.
“Aku tersinggung mendengarnya. Orang harus bicara jujur. Kau tidak bisa samakan aku dengan Kim Hye Jin !!!! Aku jauh lebih cantik !!!” ucap Hye Rin dengan menaruh garpu dan pisaunya, Sung Joon tersenyum mendengarnya.
“Kim Hye Jin itu sama sekali tidak cantik. Dia cuma kuat ... tapi ...bagaimanapun, dia lumayan juga. Tidak banyak yang bisa dilihat, tapi banyak yang bilang sifatnya bagus.” komentar Hye Jin
“Benar.... Kakakmu baik dan kepribadiannya bagus.” balas Sung Joon dengan suara pelahan memujinya.
Hye  Rin tak mendengarnya bertanya apa yang dikatakanya. Sung Joon tak ingin membahasnya mengajak Hye Rin makan lagi. Hye Rin ingin menanyakan tentang kakaknya di kantor. Ponsel Sung Joon berdering, Sung Joon pun meminta maaf harus menjawab karena pekerjaan. Hye Rin pun mempersilahkanya sambil meminum menatap Sung Joon yang berbicara di telp. 

Di restoran mie
Shin Hyuk menjerit kesakitan, sambil berusaha memakan dengan tangan kirinya, akhirnya meminta tolong Hye Ji untuk menyuapinya. Hye Jin mengeluh kesal karena Shin Hyuk tak memberitahunya sambil menyuapinya. Shin Hyuk memberitahu wajahnya kecipratan, Hye Jin dengan baik hati membersihkanya dengan tissue lalu menyuapinya lagi.
“Tapi, serius, kau luka dimana ? Apa Kau jatuh karena kebanyakan main ?” tanya Hye Jin sambil menyuapinya, Shin Hyuk mengatakan bukan bukan itu sambil mengunyah mienya.
“Kalau tidak, apa kau berkelahi ?” jerit Hye Jin, Shin Hyuk menjawab antara ya dan tidak.
Hye Jin kesal Shin Hyuk masih saja bercanda, Shin Hyuk tiba-tiba merasakan keselek dan membutuhkan air, Hye Jin buru-buru mengambilkanya air. Shin Hyuk langsung mengunakan tanga kananya untuk makan dan berpura-pura kembali sakit agar Hye Jin menyuapinya.
“Aku sungguh tidak bisa makan sendiri. Minta selembar acar lobak.” kata Shin Hyuk sambil menjulurkan lidahnya. Hye Jin mau tak mau menyuapinya dengan wajah menahan malu. Shin Hyuk tersenyum karena sangat enak. 

Keduanya berjalan kembali ke kantor, Hye Jin terlihat masih penasaran bertanya alasan Shin Hyuk terluka karena apa. Shin Hyuk mengaku  cuma jatuh saat naik motor. Hye Jin tak percaya, tapi menurutnya memang sangat berbahaya saat Shin Hyuk membawa motornya.
“Serahkan padaku!!!” ucap Hye Jin, Shin Hyuk binggung apa yang harus diberikanya
“Apanya yang apa ? Kunci motormu. Cepat berikan, Mulai sekarang tidak boleh naik motor lagi.” ucap Hye Jin khawatir. Shin Hyuk tersenyum sambil menepuk tangan Hye Jin yang meminta kuncinya.

Hye Jin langsung menghadang Shin Hyuk untuk jalan meminta untuk cepat memberikan padanya. Shin Hyuk bertanya apakah Hye Jin sekarang mau berpacaran denganya. Hye Jin binggung seperti terdengar menyatakan perasaan yang tak bisa dijawabnya.
“Kalau tidak, jangan begini.... Kau membuatku berdebar tanpa alasan.” komentar Shin Hyuk blak-blakan dan meninggalanya.
“Eish, bercanda lagi ya !!! Lihat sini, Reporter edan!!! Kenapa kau bercanda terus ?” keluh Hye Jin, Shin Hyuk mengatakan ia tak bercanda sambil masuk ke dalam gedung. 

Hye Rin dan Sung Joon baru juga selesai makan di depan gedung. Hye Rin mengucapkan terimakasih atas makan siangnya adan pamit perginya. Sung Joon tersenyum dan akan mengantarnya pulang. Hye Rin mengatakan bukan anak-anak lagi jadi bisa pulang sendiri dan Sung Joon bisa kembali berkerja.
“Tapi Ahjussi, Pokoknya tidak boleh beritahu kakakku kita bertemu, mengerti ?” pinta Hye Rin. Sung Joon mengangguk mengerti dengan senyuman.
Hye Rin pun pamit pergi dengan menyebrang jalan, Sung Joon membalas lambaian tangan Hye Rin yang pergi meninggalkanya dengan senyuman. 

Ha Ri menemui CEO hotel menanyakan tamu yang mana. CEO Hotel memberitahu Seorang Buyer yang diberi dasi pagi ini, merasa tersentuh dengan bantuannya, dengan begitu pertemuannya sukses jadi Ha Ri direkomendasika olehnya. Ha Ri merendah merasa yang dilakukanya bukan apa-apa.
“Aigoo, ternyata dia CEO dari perusahaan IT yang besar.  Ia bahkan membatalkan pelatihan bulan depannya di Hong Kong  dan menggantinya dihotel kita dan sudah memesan kamar. Ini semua berkat dirimu. Nantikan penghargaanmu.” kata CEO Hotel, Ha Ri ta bisa menutupi rasa bahagianya. 

Nyonya Kim menjerit histeris melihat setelan jas masih ada di kantor padahal harus dipakai WaPemRed untuk rapat dengan Bally besok. Yi Kyung pikir Pasti ketinggalan. Nyonya Kim dengan panik menyuruh menelp Sung Joon segera. Eun Young mencoba menelp, tapi sepertinya Sung Joon sedang rapat jadi tak mengangkat telp.
“Semuanya ! Bisakah kalian ... bawa ini kerumah Wakil PemRed ?” pinta Nyonya Kim, ketiganya langsung berpura-pura sibuk tak bisa memberikanya.
“Oh, bawang bombay... Kesini...” panggil Nyonya Kim yang melihat Hye Jin baru datang setelah memberikan air ke dalam gelas bombay.
“Ini, Pergilah ... bawa baju ini kerumah Wakil PemRed. paham? Besok dia ada pertemuan dengan Bally, apapun kesulitan dan rintangan yang menghadangmu, absolutemente, pokoknya beritahu Wakil PemRed untuk memakai ini dan bilang itu sampai dia tuli. Pokoknya beritahu, ya ?” perintah Nyonya Kim tak peduli, Hye Jin panik karena harus bertemu Sung Joon kembali. 

Hye Jin akhirnya pergi ke apartement, menitipkan pada petugas keamanan untuk memberikan pada penghuni kamar 502 dan memberitahu bahwa Han Sul yang mengantarnya. Suara Sung Joon terdengar dari belakang, menyindir Hye Jin yang sudah berganti nama. Hye Jin langsung memberikan jas yang harus diantarnya, Sung Joo sudah tahu karena Nyonya Kim sudah menelpnya. Hye Jin pun buru-buru pamit dan akan bertemu lagi di hari Senin.
“Minum teh dulu sebelum pulang.” ajak Sung Joon, Hye Jin dengan gugup merasa tak perlu
“Apa aku membuatmu tidak nyaman ?” tanya Sung Joon, Hye Jin mengatakan tidak seperti itu.
“Kalau begitu, kau tidak mau minum teh denganku ?” kata Sung Joon, Hye Jin pikir bukan tak mau, Sung Joon tak ingin mendengar alasan menyuruh Hye Jin untuk keatas. Hye Jin mau tak mau mengikutinya.

Kaki Hye Jin bergetar saking paniknya, Sung Joon menuangkan teh ke dalam cangkir, Hye Jin langsung minumnya agar bisa cepat pulang. Sung Joon menjerit karena teh itu sangat panas. Hye Jin tak bisa menjerit berpura-pura baik-baik saja karena kerongkonganya kuat lalu mengucapkan terimakasih dan akan pergi. Sung Joon menyuruh Hye Jin untuk dudu karena ada yang ingin dikatakan.
“Ini aku tuang secangkir lagi, tapi kali ini jangan diminum seperti air dingin.” ucap Sung Joon menuangkan teh kembali.
“Kemarin ...” ucap Sung Joon memulai tapi langsung disela oleh Hye Jin
“Aku tahu. Kau datang karena cemas pada rekan kerjamu, Kalau aku tahu teman setimku kecelakaan aku juga akan mendatanginya.” ucap Hye Jin dengan cepat karena tak berpikir Sung Joon melakukan lebih.

“Aku tidak seperti itu,  Aku datang karena orang itu dirimu. Awalnya, aku kesal, tapi suatu saat, entah kapan saat kita ngobrol bersama. Aku suka saat kita menghabiskan waktu bersama. Semakin aku perduli padamu, aku semakin jahat padamu Aku bahkan berusaha tidak suka padamu tapi semalam aku sadar. Sampai pada titik aku tidak bisa mengingkarinya. Aku Sangat.terusik olehmu, Kim Hye Jin.” akui Sung Joon.
Hye Jin terdiam menatap pengakuan Sung Joon, dengan tanganya yang bergetar mengambil cangkir tehnya tapi karena tanganya bergetar membuat tehnya malah tumpah ke bajunya. Sung Joon panik melihatnya, Hye Jin yang gugup mengatakan baik-baik saja.
Sung Joon meminta Hye Jin menunggu dan pergi ke kamarnya, lalu memberikan baju agar Hye Jin mengantinya. Hye Jin menolak dan ingin pergi saja, tapi Sung Joon tak ingin Hye Jin nanti pergi dengan baju yang basah jadi menyuruhnya untuknya mengantinya. 

Shin Hyuk baru kembali ke kantor melihat “tiga dara” sedang makan pizza langsung  bersemangat melihat ada pizza, lalu sadar  “Jackson” tidak kelihatan dikantor. Sun Min pikir sekarang Hye Jin sdang ada di rumah Sung Joon, Shin Hyuk binggung untuk apa Hye Jin ada disana.
“Pemimpin Redaksi menyuruhnya mengantar sesuatu.” jelas Eung Young
“Saat berpikir aku yang akan kesana !  Ohh... Tidak bisa !!!” jerit Yi Kyung membayangkanya.
“Jangan bilang. Aku tidak mau memikirkannya. Bisa bikin aku sakit perut” kata Eun Young, Shin Hyuk berpikir apa yang terjadi saat Hye Jin datang ke rumah Shin Hyuk. 

Hye Jin sudah menganti pakaiannya di kamar mandi, tapi wajahnya gelisah dan mondar-mandir kebinggungan, lalu duduk diatas toilet. Sung Joon mengetuk pintu, takut terjadi apa-apa karena Hye Jin belum juga keluar. Hye Jin berkata akan segera keluar sekarang dan langsung bertatap dengan Sung Joon yang ada didepan pintu.
Sung Joon menatap dalam Hye Jin yang berdiri didepanya, Hye Jin memainkan bola matanya dengan gelisah lalu mencoba berjalan keluar dari. Sung Joon menariknya, lalu mengulung lengan baju Hye Jin karena ternyata Baju miliknya itu kebesaran.
“Maaf membuatmu cemas. Aku tidak bilang begitu agar kita melakukan sesuatu. Tapi Aku hanya ingin mengungkapkan perasaanku. Awalnya, aku memperhatikanmu karena kau mirip orang yang kukenal. Tidak ada yang khusus tapi kau mirip seseorang yang sudah kukenal lama sekali.” cerita Sung Joon sambil melipat lengan baju bagian kanan. Hye Jin memberanikan diri menata Sung Joon.
“Aku jadi jujur pada diriku jika denganmu. Bertemu dengan orang yang kerap membuatku menunjukkan siapa aku tanpa kusadari, Bertemu dengan orang yang membuatku ingin bercerita tentang diriku” akui Sung Joon yang berganti melipat lengan bagian kiri.

Hye Jin tetap menatap Sung Joon yang menceritakan semuanya. Sung Joon binggung melihat Hye Jin berkaca-kaca menatapnya, berpikir membuat suatu kesalahan. Hye Jin beralasan ada debu di matanya lalu pamit pergi. Sung Joon meminta Hye Jin menunggu karena akan mengantar pulang dan ingin mengambil kunci mobilnya.
Tapi Hye Jin sudah pulang sendiri keluar dari apartement, nafasnya terengah-engah. Ia mencoba bersandar untuk menenangkan diri, lalu menatap ke arah pintu apartement dengan mata berkaca-kaca. Sung Joon hanya bisa melihat baju Hye Jin yang tertinggal dikamar mandi, tapi orangnya sudah meninggalkan rumahnya. 

Terdengar bunyi bel rumahnya, Sung Joon membuka pintu  mengeluh Hye Jin yang pergi tanpa berkata apapun, tapi ternyata yang datang Shin Hyuk. Dengan wajah binggung bertanya alasan Shin Hyuk datang ke apartementnya. Shin Hyun juga tak tahu kenapa ia harus selalu datang dan langsung masuk ke dalam ruma.
“Aku sedang lewat dan merasa haus.Jadi ingin minum bir. Apa kau masih simpan bir yang kutinggalkan ?” ucap Shin Hyuk membuka kulkas dan tersenyum karena ternyata masih, langsung membukanya.
“Apa kau Penjaga Kim Hye Jin ? Kenapa mengekorinya setiap saat ?” kata Sung Joon memegang tangan Shin Hyuk yang terluka, Shin Hyuk langsung melepaskan tanpa mengeluh merasa sakit.
“Yah, sebut saja penjaga karena hubungan kakak adik kami. Kau sendiri bagaimana? Kau siapanya Kim Hye Jin? Apa kau pahlawan yang datang menyelamatkannya saat hujan dan dalam bahaya? Kau terlihat keren. kira kalian sedang syuting film.” ejek Shin Hyuk dengan bersandar di pintu kulkas
“Tidak seperti seseorang, aku tidak menyembunyikan perasaan dengan candaanku seperti pengecut.” balas Sung Joon menyindir.
Shin Hyuk menghela nafas lalu berpikir lebih baik minum bir dirumah saja dan pamit pergi. Sung Joon melirik pada Shin Hyuk yang pergi meninggalkan rumahnya. Shin Hyuk mencoba menghela nafas tapi matanya terlihat sinis saat keluar rumah. 

Han Sul memakan mie pedas sambil bergumam kalau Joon Woo yang tidak bersikap seperti orang kaya tapi tak bisa terima selalu makan di restoran ini terus, dan mengeluh karena pedas. Joon Woo melihat Han Sul yang makan dengan berkeringat sambil mengelap hidungnya yang berair dengan tissue.
“Sepertinya kau tidak bisa makan pedas. Aku memilih disini, karena ini tempat langgananku. Mulai sekarang aku kesini dengan orang lain saja.” ucap Joon Woo
“Apa maksudmu ? Aku pembasmi capsaicin ! Lihat !” kata Han Sul membuktikan
“Menurutku tidak. Hidungmu meler karena pedas.” komentar Joon Woo yang melihat tumpukan tissue yang sudah dipakai Han Sul.
Han Sul mengaku hidunga memang sering meler sambil mengelapnya dengan tissue lalu membuktikan dengan makan kuahnya, jadi meminta agar Joon Woo mengajaknya makan di tempat itu lagi. Joon Woo yang sudah selesai makan mengajak Han Sul pergi lalu ingin membuang bekas tissue diatas meja. Han Sul merasa tak enak hati karena tisue itu kotor, Joon Woo tak peduli karena bekas tissue itu bekas Han Sul. 

Han Sul langsung mengejak Joon Woo menanyakan maksud ucapanya tadi “Tak apa, ini punyamu” dan bertanya blak-blakan apakah Joon Woo menyukainya. Joon Woo mengakuinya dengan malu-malu bertanya apakah Han Sul tak mengetahuinya. Han Sul dengan gugup bertanya apakah sekarang mereka pacaran.
Joon Woo langsung menganguk setuju dengan cepat, Han Sul ingin membuktikan dengan meminta Joon Woo menciumnya. Joon Woo langsung mengecup bibir Han Sul. Tapi Han Sul belum percaya meminta Joon Woo memegang tanganya, Joon Woo dengan senang hati memegangnya lalu mengajaknya jalan. Han Sul tak bisa menutup rasa bahagianya bisa mendapatkan hati Joon Woo. 

Shin Hyuk duduk sendirian sambil meminum birnya, Ha Ri duduk didepan berkomentar dari jauh Shin Hyuk itu seperti seseorang yang baru saja terdampar. Shin Hyuk memberitahu biasanya dirinta tak usil tapi untuk kali ini dia ingin usil
“Dia tahu semuanya.... Hye Jin.” ucap Shin Hyuk . Ha Ri terlihat kaget.
Ha Ri sampai dirumah tapi berjalan mondar-mandir dengan gelisah berjongkok didepan pintu, lalu duduk sambil mengingat cerita Shin Hyuk “Dia bilang dia akan menunggumu,jadi kau bisa bilang padanya duluan dan beri dia alasan yang bagus.”

Ha Ri masuk ke dalam rumah melihat Hye Jin yang duduk dengan termenung sendirian, bertanya apa yang sedang dilakukan temanya. Hye Jin sangat peduli menanyakan apakah Ha Ri sudah makan, Ha Ri pikir tak mungkin belum karena sudah larut malam.
“Hye Jin... Besok ... Aku akan kembali ke tempatku. Tunggulah sampai besok.... Sehari saja.... Maka, Aku akan kembali ketempatku.” kata Ha Ri dengan mata berkaca-kaca, Hye Jin menatap temanya. Ha Ri mengucapkan terimakasih karena sudah mengunggu dan memberikan kesempatan untuk mengatakanya sendiri. 

Hye Jin baru saja selesai mewawancarai penulis dongeng anak-anak, Lee Yi Eun dengan wajah sumringah mengucapkan terimakasih atas wawancaranya, karena sangat menyenangkan sekali. Lee Yi Eun juga merasa senang karena banyak pertanyaan baru yang ditanyakan jadi menyukainya.
“Oh, sepertinya kau banyak tahu soal dongeng. Kau pasti banyak belajar demi wawancara ini.” komentar Lee Yi Eun.
“Sejujurnya, aku juga bercita-cita menjadi penulis buku anak waktu kecil. jadi aku iri sekali anda bisa menulis seperti ini.” akui Hye Jin
“Omo, sungguh??? kalau begitu teruslah menulis.” ujar Lee Yi Eun, Hye Jin merasa sudah terlalu telat.
Lee Yi Eun memberitahu baru mulai menulis setelah melahirkan anaknya dan memberikan sebuah hadiah buku dongeng walaupun tak begitu lari tapi dianggap sebagai memento. Hye Jin dengan senang hati menerimanya. 

Buku dongeng berjudul “Kisah Patji.” ketika dibuka buku tertulis pesan “Semoga kau terus bermimpi. - Lee Yi Eun.” Hye Jin membaca buku dongen dengan wajah serius ditengah ilalang dengan sinar matahari yang cerah.
Ketika akan berjalan pulang melihat Spanduk yang terpasang “Renoir.- Auguste Renoir” Hye Jin mengingat tentang Sung Joon berjalan masuk ke ruangan pemeran melihat gambar yang disukai oleh Sung Joon, tanpa sadar Sung Joon berada disampingnya. Sung Joon sendiri karena terlalu serius tak menyadari Hye Jin berdiri disampingnya.
Saat Hye Jin akan pergi baru sadar Sung Joon berdiri disampingnya, Sung Joon pikir Hye Jin datang untuk melihat lukisan. Hye Jin membenarkan karena baru selesai wawancara dan memikirka tentag poster yang pernah dilihatnya. Sung Joon bertanya apakah wawancara pertamanya itu lancar, Hye Jin binggung menjelaskan tapi  meyakinkan akan menulis artikel bagus.

Tiba-tiba seorang anak TK melihat Sung Joon yang memakai scarf seperti mereka. Sung Joon yang malu langsung melepaskanya, Si anak TK berpikir Sung Joon itu sedang flu jadi memakai scarf.
“Anak-anak, kalian tidak tahu kalau  scarft ini sedang trendi ? Ini terlihat bagus karena dia yang pakai, kalian tahu tidak ?” bela Hye Jin dan Sung Joon ingin memakainya kembali.
“Nuna, kenapa membela ahjushi ? Apa Nuna mencintainya?”goda Anak TK dengan wajah polos. Hye Jin binggung lalu menyuruh anak-anak itu pergi saja, guru mereka pun meminta maaf lalu mengajak mereka untuk pergi ke tempat lain.
Keduanya berjalan bersama, Hye Jin berkomentar Sung Joon selalu memakainya seperti anak-anak TK itu. Sung Joon terlihat kesal, Hye Jin tertawa karena hanya bercanda, tiba-tiba salah seorang pengunjung meminta tolong agar bisa di foto didepan lukisan, keduanya berpose seperti gambar Renoir dengan kepala pria yang mengarah ke belakang.
Setelah itu si wanita membalas ingin mengambil gambar keduanya, Hye Jin ingin menolak tapi Sung Joon langsung memberikan ponsel agar bisa di foto. Keduanya berdiri didepan lukisan dengan wajah gugup. Si wanita meminta supaya keduana tersenyum, akhirnya Hye Jin dan Sung Joon foto dengan wajah tersenyum di depan lukisan Renoir. 

Di depan gedung, Sung Joon menawarkan untuk mengantarnya pulang karena memang searah. Hye Jin menyuruh Sung Joon duluan saja karena masih ke perpustakaan dan  juga mau mampir ke kantor karena harus merapikan hasil wawancaranya. Sung Joon mengerti lalu pamit pergi dan akan bertemu di hari senin.
“Wakil PemRed.... Sampai besok.” ucap Hye Jin memanggilnya
“Besok? Tapi Besok hari Minggu dan Kita tidak ke kantor.” kata Sung Joon binggung
“Tetap saja, sampai besok.” balas Hye Jin penuh arti, Sung Joon mencoba mengerti berjalan pergi. 

Di dalam mobil, Sung Joon menerima telp dari Ha Ri yang menanyakan apakah malam hari ini ada waktu. Sung Joon berpikir hari ini ada pertemuan. Ha Ri yang ingin bertemu bertanya jam berapa pertemuanya akan selesai. Sung Joon pikir akan larut lalu berusaha memikirkan hari lain.
“Tidak... Hari ini kita ketemu meskipun larut. Aku juga mau bicara padamu.” ucap Sung Joon dengan wajah serius. 

Nyonya Kim dan Sung Joon duduk bersebelahan, dengan bahasa inggris yang fasih mengagumi Koleksi Bally tahun ini. Mr Bally pun mengucapkan terimakasi karena berkat perkenalan dari The Most, maka responnya bagus. Nyona Kim tertawa bahagia sambil menepuk pundak Sung Joon, mengaku mereka sangat peduli dengan itu.
“Aku dengar anda mulai mengerjakan koleksi baru.” ucap Sung Joon dengan bahasa inggris, Mr Bally membenarkan. Nyonya Kim pun mengajak mereka untuk memulai makan. 

Hye Jin yang kembali ke kantor melihat Shin Hyuk yang baru memasuki lift tapi tak mendengar panggilanya. Ketika masuk ke kantor melihat Poong Ho baru pulang dari perjalanan bisnis. Poong Ho mengelu karena harus  mendatangi smeua resort yang malah lalu bertanya kenapa Hye Jin datang padahal belum deadline
“Aku baru selesai wawancara. Mumpung sedang diluar, aku pikir sekalian saja aku membuat ringkasan.” jelas Hye Jin
“Ah... yang waktu itu tidak jadi, si Penulis dari Yadong. Kami pikir kau kecelakaan. Jadi kami cemas sekali. Tapi si Edan Shin Hyuk pergi mencarimu, mungkin bisa makin parah dengan mobil rusak itu. Apa dia tidak minta makan gratis lagi darimu?” cerita Poong Ho, Hye Jin binggung kemana sebenarnya Shin Hyuk pergi.
“waktu itu, Shin Hyuk mencarimu di Kota Yadong. Dia kira kau kecelakaan jadi dia ngebut seperti Petir Usain. Kalian tidak ketemu?” kata Poong Ho ikut binggung.

Hye Jin mengingat saat Shin Hyuk menjemputnya dengan mobil, menanyakan kenapa dengan mobilnya. Shin Hyuk dengan santai malah balik bertanya ada apa yah dengan motornya. Ketika selesai makan siang, Shin Hyuk mengaku  cuma jatuh saat naik motor.
Poong Ho ingin memberikan makan pada Hye Jin, tapi Hye Jin yang mengingat semua kejadian itu memilih untuk cepat berlari keluar kantor. 

Hye Jin bisa mengejar Shin Hyuk yang baru sampai di taman, Shin Hyuk binggung melihat Hye Jin yang datang ke kantor diakhir pekan. Hye Jin langsung bertanya apakah Shin Hyuk datang dimalam itu. Shin Hyuk mengerutkan dahinya tak mengerti dengan ucapan Hye Jin.
“Kota Yadong... Aku dengar katanya kau datang. Apa mungkin kau kecelakaan disana? Kau terluka karena mencariku ?” tanya Hye Jin, Shin Hyuk terdiam karena Hye Jin bisa mengetahuinya. 

Sung Joon menelp Ha Ri memberitahu pertemuanya selesai lebih cepat jadi akan segera pergi dan menanyakan keberadaan Ha Ri dimana. Ha Ri memberitahu sedang ada pekerjaan jadi akan keluar sebentar lagi. Keduanya pun menutu telp dan berjanji akan bertemu, Ha Ri terlihat gugup setelah menutup telpnya. 

Shin Hyuk masih saja terdiam, Hye Jin meminta Shin Hyuk menjawabnya, apakah benar ia terluka karena dirinya. Shin Hyuk mengakui sudah terluka karena mencari Hye Jin, lalu bertanya apakah Hye Jin sekarang merasa terbebani, Hye Jin sekarang hanya bisa diam.
“Baiklah, terbebani saja dan merasa terbebani dan bersalah padaku. Aku ingin kau lebih perhatian padaku.” kata Shin Hyuk blak-blakan, Hye Jin ingin menyela tapi Shin Hyuk kembali mengulang ucapan Hye Jin yang ingin memenuhi 3 pemintaanya.
“Permintaan terakhir... Akan kugunakan hari ini dan permintaan terakhirku adalah ini” ucap Shin Hyuk langsung memeluk Hye Jin dengan erat.
“Aku tidak menganggapmu sebagai temanku dan tidak mau menjadi temanmu.” bisik Shin Hyuk, Hye Jin kaget dengan mendengar permintaan Shin Hyuk.

Ha Ri baru saja mengantar tamu hotelnya yaitu Mr Bally ke dalam mobil, CEO hotel merasa senang dengan kerja kerja Ha RI yang datang walaupun di hari libur. Ha Ri pikir sudah jadi tugasnya untuk melayani hotel, lalu berpesan agar hati-hati di jalan saat pulang. CEO pun pamit pergi lebih dulu.
Terdengar seorang yang memanggil Ha Ri dari belakang, Ha Ri langsung menengok, benar-benar kaget karena ternyata yang memanggilnya adalah Sung Joon, yang mengenalnya selama ini dengan nama Hye Jin.
“Saat kita akan mengakui kebohongan dan berkata jujur, kita merasa takut dan pada akhirnya menjadi ragu-ragu. Terkadang, dalam keraguan yang panjang kau tidak akan mendapatkan kesempatan untuk berbicara jujur”
“Min Ha Ri.... Kau siapa ?” ucap Sung Joon berjalan mendekati Ha Ri. 

bersambung ke episode 11 

5 komentar:

  1. Akhirnya sung joon tau yang sebenarnya. .entah kenapa ketimbang Ha Ri jujur pada Sung Joon, aku lebih suka kayak gini (sung joon tau kebenarannya sendiri). . Kalau menunggu Ha Ri berbicara jujur pasti akan luamaa bngt. .
    Hye Jin sudah pasti monolak Shin hyuk, tp akankah shin hyuk bisa terima? Jangan sampek shin hyuk jadi jahat ya.. Gak rela,,

    BalasHapus
  2. gumawoo mba dee, semangat terus ya nulis sinopsisnya,,,

    BalasHapus
  3. Makasih mba dee,ditunggu lanjutannya .....fighting

    BalasHapus
  4. maksih dah buat sinopsis...
    senang sekali baca...

    BalasHapus
  5. g sabar mau baca selanjurnya.
    semangat nulisnya min.

    BalasHapus